June 17, 2024

Catatkan Sejarah, TNI AL Satgas Maritime Task Force jadi Role Model of Gender Integration

Jurnalmetropol.com, Jakarta — Pertama kali dalam sejarah keikutsertaan Indonesia pada misi perdamaian dunia Satuan Tugas (Satgas) Maritime Task Force (MTF)-United Nations Interim Force in Lebanon (UNIFIL) sejak tahun 2009, Satgas MTF TNI Konga XXVIII-N telah memberikan kesempatan lebih luas kepada Korps Wanita Angkatan Laut (Kowal) melalui keikutsertaan dua Perwira dan enam Bintara Kowal.

Hal tersebut diungkapkan oleh Head of Gender Affair Officer UNIFIL Ms. Rana Rahal pada workshop yang membahas isu gender yang digelar di KRI Frans Kaisiepo – 368 di Port of Beirut, Lebanon, baru-baru ini.

Menurut Rana Rahala, prajurit Wanita Angkatan Laut Indonesia selain mengawaki peralatan canggih di kapal kombatan serta terlibat dalam kegiatan operasi dan latihan berdasarkan Mandat PBB, juga menjadi bagian dari diplomasi militer, duta kebudayaan dan pariwisata.

“Selaku pimpinan delegasi, saya sangat terkesan dengan aktivitas Kowal dan SOP yang diterapkan dalam penanganan pengungsi yang menurutnya merupakan Best Practice dan baru pertama dijumpainya setelah 20 tahun berdinas di UNIFIL. Gender integration dan penanganan pengungsi ini akan menjadi rekomendasi saya kepada Head of Mission/ Force Commander untuk menerbitkan regulasi dan SOP dengan mengadopsi apa yang telah dilaksanakan oleh KRI Frans Kaisiepo,”tegas Rana Rahal.

Senada dengan itu Komandan Satgas MTF Letkol Laut (P) John David Nalasakti Sondakh menyampaikan bahwa apresiasi dari tim Gender Advisory Unit UNIFIL merupakan bukti komitmen kita dalam mencapai tujuan UNIFIL, termasuk yang terkait dengan isu gender berdasarkan United Nations Security Council Resolution (UNSCR) 1325 tentang Women Peace and Security.

Seperti diketahui Srikandi Laut TNI AL yang tergabung dalam Satgas MTF TNI Konga XXVIII-N telah berkontribusi dalam penyelamatan 232 pengungsi yang kapalnya tenggelam di Laut Mediterania akhir tahun lalu. Hal inilah yang mendasari Head of Gender Affair Officer UNIFIL beserta tim untuk berkunjung dan menyelenggarakan workshop di KRI Frans Kaisiepo-368.

Sebelumnya di tempat terpisah, Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Muhammad Ali menegaskan kepada para prajurit Jalasena yang tengah menjalankan misi Perdamaian Dunia untuk memberikan yang terbaik dalam setiap tugas yang diamanahkan.

“Jaga nama baik TNI AL dan Indonesia, serta pelihara hubungan dengan negara – negara yang tergabung di UNIFIL, sehingga nama baik TNI AL dan bangsa ini tetap harum di dunia internasional,”ujar Kasal. (red)

 

 

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *