July 25, 2024

Anggota Polisi Dibacok saat Bubarkan Tawuran di Kembangan, Tiga Pelaku Remaja Ditahan

Jurnalmetropol.com, Jakbar – Tiga pelaku tawuran yang sempat menyerang anggota tim perintis presisi Polda Metro Jaya di Kembangan, Jakarta Barat, terancam merayakan Idul Adha di penjara. Ketiga pelaku yang masih remaja tersebut adalah ZF, AAP, dan RF.

Kapolsek Kembangan Polres Metro Jakarta Barat, Kompol Billy Gustiano, mengungkapkan bahwa ketiga pelaku terbukti melakukan tindakan kriminal dengan menyerang polisi saat hendak membubarkan tawuran.”Diamankan senjata tajam di antaranya tiga bilah celurit,”kata Billy saat konferensi pers, pada Senin (3/6/2024)

Billy juga menjelaskan, pelaku ZF berperan melakukan pembacokan terhadap anggota polisi berinisial MN. Ia disangkakan melanggar Pasal 351 KUHP dan Pasal 212 KUHP, serta UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951.

Sementara itu, pelaku AAP dan RF masing-masing disangkakan melanggar UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951 terkait kepemilikan senjata tajam (sajam).

Dalam kasus ini, polisi menangkap delapan remaja. Namun, setelah dilakukan pemeriksaan, hanya tiga yang dapat dibuktikan keterlibatannya dalam tindak kriminal. Lima remaja lainnya tidak memenuhi unsur untuk diproses lebih lanjut.

“Kita melakukan pembinaan karena tidak memenuhi unsur. Dalam hal ini kita panggil orangtua mereka untuk dilakukan pembinaan,”jelas Billy.

Sebelumnya, seorang anggota Tim Patroli Perintis Presisi Polda Metro Jaya terluka saat membubarkan sekelompok remaja yang terlibat tawuran di Meruya Selatan, tepatnya di depan Puskesmas GG Kesehatan, Meruya Utara, Kembangan, Jakarta Barat.

Anggota tersebut mengalami luka setelah dibacok salah satu pelaku tawuran. “Ya benar, seorang anggota tim patroli perintis Presisi Polda Metro Jaya mengalami luka akibat bacokan senjata tajam jenis celurit,”kata Kapolsek Kembangan Kompol Billy Gustiano.

Insiden terjadi ketika anggota Tim Patroli Perintis Presisi sedang melakukan pembubaran dan penangkapan terhadap sejumlah remaja yang terlibat tawuran.

Saat hendak diamankan, para remaja tersebut melakukan perlawanan, dan salah satu dari mereka membacok lengan sebelah kiri anggota tim Patroli Perintis Presisi Polda Metro Jaya.

“Korban mengalami luka bacok saat melakukan pembubaran dan penangkapan terhadap sejumlah remaja yang sedang melakukan aksi tawuran. Saat hendak diamankan, remaja tersebut malah melakukan perlawanan dan membacok lengan sebelah kiri anggota tim Patroli Perintis Presisi Polda Metro Jaya,”jelas Billy.

Anggota yang menjadi korban segera mendapatkan perawatan intensif di RSUD Kembangan. Sementara itu, delapan remaja diamankan oleh tim patroli bersama lima buah celurit panjang yang digunakan dalam tawuran.

(Humas Polrestro Jakbar/red)

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *